Isnin, Januari 24, 2011

MADAH ISTERI MERAJUK

Kata pujangga, perempuan bagaikan angin , lembutnya melenakan, ributnya menggusarkan.

Adakalanya mereka seperti ibu, menyaji kasih, menghidang sayang; adakalanya mereka seperti anak, ingin dibelai, minta dimanjakan; adakalanya mereka seperti nenek, berleter seadanya, merungut semahuannya.

Namun, teman kembara dalam kehidupan yang sementara ini, bahagia dan derita kita sangat berkait dengan mereka.

Psst....
Tiba-tiba isteri merajuk, pandai-pandailah memujuk , buka telinga, tajamkan pendengaran, amati suaranya, teliti dengan hati yang terseni , rasional atau emosi? Andainya emosi... belailah emosi itu, jangan cuba dihadapkan secara rasional, kerana sidia tak akan terdaya mengunyah hujah. Berilah walau seribu sebab, lengkap dengan perangkaan statistik, atau dokumen saintifik, beserta dengan beberapa affidavit, dia tetap melulu kerana fikiran sudah berjerebu.

Dalam situasi ini, fikiran telah ditawan perasaan... sebaiknya, perhaluskan kata, perindahkan bahasa, jinakkan perasaan, hadiahkan senyuman...

Masih gagal? Cuba gunakan sentuhan, semarakkan belaian.

Masih gagal juga? Tunggu saja rajuknya reda... emosi isteri, bagai riak-riak air dalam cawan, jangan digoncang... buat selamba, lambat laun, gelombang akan tenang, air dicawan akan kita minum jua.

Tapi awas... kalau ternyata rajuknya berfakta, masamnya berdata, geramnya berilmiah, marahnya ada prima facie, ini rajuk taraf tinggi namanya, perlu ditangani berhati-hati, kalau ternyata benar, salahnya kita terima, mengaku lalu berjanji serta berikrar, "Sayang abang tak ulang lagi "... katakan "Sayang....abang alpa "... bisikkan " Darling.. I lupa...", hulurkan tangan, pinta kemaafan, pendekatan kasanova, tapi hati suci.

Rajuk isteri seperti mangga muda, perisanya masam, tetapi... kalau kena cicahnya, enaknya akan terasa. Ingat, api yang panas, padam oleh salji yang dingin.

Arghh... tiba-tiba isteri merungut, malah kadangkala agak mengugut, minta aksesori serta perabut, minta Villa yang tersergam indah, atau mahligai di lereng bukit, sedangkan kita bukan Shah Jehan, yang mampu membina Taj Mahal buat isterinya, tetapi isteri pula, persis Nur Jehan, yang meminta petanda keagungan cintanya.

Katanya "Seabadi permata, segermelapan intan " .... sedangkan ditangan kita, cuma cincin tembaga.

Aduh... peritnya mengukur cinta , dalam ukuran mayam atau menimbang setia, menerusi Bursa Saham papan utama, kasih isteri, turun naik, mengikut kadar tukaran wang asing.

Tiada guna menyesali diri, diakan dulu pilihan kita? Semasa mekarnya... dia dihargai, dipuja-puji. Dia kini sudah menjadi ibu pada anak-anak kita, sudah takdir... permata yang dipilih, perlu digilap semula.

Namun, putus asa jangan sekali. Terimalah dia dengan redha. Justeru isteri, pada hakikatnya, adalah bayang-bayang suami, wanita adalah tulang rusuk yang bengkok, luruskan dengan berhati-hati bertegas... tapi jangan berkeras, lembut tapi jangan reput.

Katakan RM bukan segala-galanya, lalu pada saat yang kudus, setelah bersolat bersama, bisikkanlah " Duhai isteriku...marilah kita bina perkahwinan ini, dengan cinta yang sejati, marilah kita kutip rezeki, dengan keringat tersuci, kita cari harta, tetapi itu bukan segala-galanya. Padamu isteri, istanamu, di hati ini,
padamu sayang, kalung cintamu di jiwa ini."

Puuuh...
Akan tiba masanya bila 'isteri' di hati tapi kurang di mata, usia meningkat kecantikan tergugat. Dulu yang kita lihat mulus kini beransur pupus. Betis, tidak lagi bunting padi... pipi, bukan lagi pauh dilayang. Apakah dengan itu akan berkurang cinta kita? Jika berkurang... nyatalah cinta kita selama ini cinta di mata bertapak di body, tapi jika cinta tetap kekal malah semakin bertambah, ertinya cinta kita di hati, berpasak di budi. Itulah cinta sejati!!

Namun tidak salah, di samping menyanjung budi, kita merampingkan 'body'. Kalau ada kesempatan, ajaklah dia bersenam, amalkan puasa sunat, tapi ingat niat kerana Tuhan, bukan kerana ingin kuruskan badan. Tapi Tuhan Maha Penyayang, Dia pasti membantu isteri yang memburu keredhaan suami, tak salah kalau mohon kesihatan, kecantikan dan kecergasan, sama-samalah merampingkan badan... yang terlebih dikurangkan, jangan sesekali mencemuh apalagi menjauh, apa gunanya membandingkan isteri dengan perawan.

Bukan masanya lagi merenung dara, tapi kini saat menghitung dosa... lalu ajaklah isteri sama-sama menambah bakti, moga-moga cinta kita kekal ke hujung usia, di dunia ini dan di akhirat nanti, itulah yang dikatakan, hidup berdua, 'selepas' mati pun bersama.


Uhhh....
Kekadang isteri mengamuk , dengan ombak prasangka dan taufan cemburu. Apa bukti setiamu suami?

Apakah tandanya hanya aku di hatimu? Kekadang disergahnya kita, ketika keringat masih membasah, baru menjengah pintu rumah.

Ketika itu nilailah diri, mungkin kita berdosa dengan Tuhan, atau bersalah dengan insan, mungkin banyak kezaliman dan penganiayaan, yang telah kita lakukan.

Lalu datang teguran, amaran dan peringatan, secara 'indirect' dari Tuhan, hadapkanlah diri ke cermin hati, kaji diri satu persatu... kalau liar, berhentilah, kalau berdosa, bertaubatlah...

Sebaliknya jika ternyata isteri yang melulu, nasihatkanlah baik-baik, bukan senang nak senang, ingatlah mustika kata dalam kitab-kitab tua, suami yang bersabar dengan isteri yang jahat, akan mendapat pahala Nabi Ayub, atau ingatlah pesan Sayidina Umar al-Khattab, ketika didatangi seorang suami yang dileteri isteri :

" Bersabarlah, kerana sesungguhnya isteri telah banyak membantu kita. Dia yang menyelamatkan kita daripada amukan nafsu. Dia yang membantu menjaga makan minum kita. Dia yang mencuci kain baju kita. Dia yang membantu membersihkan rumah kita.
Lalu apa salahnya kita bersabar dengan sedikit kerenahnya? "

Marilah sama-sama kita tabur secubit salji pada segenggam api.

Telah banyak kita dengar cerita keruntuhan, kisah perpisahan.

Marilah kita suburkan kembali pohon perkahwinan ini walaupun sudah berdekad-dekad usianya.

Institusi ini adalah kubu terakhir kita. Marilah kita pertahankan bersama si dia.
Si diaku... si diamu. Cinta kita jangan mati dalam arus dunia siber, biar setia kita makin waja.

Biarlah skrin-skrin internet atau inranet memaparkan yang indah-indah pantulan seri rumah tangga kita.

Bicara ini diakhiri dengan satu coretan yang mungkin boleh diguriskan pada kad hari lahir isteri, atau kad ulangtahun perkahwinan, atau surat biru yang ingin kau utuskan padanya...

Atau kau pahatkan saja di halaman hatimu pada malam nanti: "Aku hanya seorang suami,
yang menerima setulus hati seorang isteri. Janji yang termeterai di akad nikah kita musim yang lalu. Salam kuhulur buat menyapa hatimu nan luhur. Bersamalah kita harungi derita yang datang. Bersatulah kita tempuhi nikmat yang bertandang. Denai perkahwinan pasti dihujani air mata. Biar kita rasa: rupanya syurga itu sangat tinggi maharnya.

Isteri... tidak kutagih setia, sesetia Hawa. Atau kerinduan menggila Laila, yang sangat dalam. Terimalah kehadiranku, di sudut tersuci di dalam hatimu....."


.

1 ulasan:

  1. Sentiasalah cuba memahami pasangan kita, itu sebaiknya.

    BalasPadam